Banyak Hal Yang Tidak Anda Ketahui Dari Romawi Kuno

roman-colosseum – “Teman, Roma, dan cybergeeks, pinjamkan aku telingamu!” Sejauh menyangkut, sejarah Roma kuno jika difokuskan pada kelahiran demokrasi. Namun, Roma lebih dari sekadar fondasi demokrasi, kaisar, dan pendakian dewa-dewa Romawi. Mereka juga sedikit aneh, seperti, “pilih kudamu ke Senat” aneh. Berikut ini beberapa hal yang terdapat di Roma yang belum banyak kita ketahui.

Banyak Hal Yang Tidak Anda Ketahui Dari Romawi Kuno

Banyak Hal Yang Tidak Anda Ketahui Dari Romawi Kuno

– Gladiator Sweat dijual di Coliseum
Banyak Hal Yang Tidak Anda Ketahui Dari Romawi Kuno – Kesulitan menarik perhatian para wanita? Bagaimana dengan masalah di kamar tidur? Jangan khawatir, ada solusinya: keringat gladiator. Ya, itu benar. Kotoran berkilau dari dada prajurit yang kejam adalah afrodisiak utama di Roma Kuno. Mereka adalah bintang rock Roma: Mick Jaggers dari dunia kuno.

Setelah pertempuran sengit melawan mereka, sepotong logam panjang melengkung (seperti sabit tumpul) yang disebut strigil, memeras keringat gladiator yang kemudian dibotolkan dan dijual ke kipas angin di antara penonton. Jika tidak digunakan sebagai afrodisiak, itu digunakan untuk tujuan pengobatan yang konon membantu penyakit seperti epilepsi. Terlepas dari efeknya, orang-orang ini masih menyerap keringat. Eww! Dibandingkan dengan kebiasaan kotor zaman kuno lainnya, ini mungkin tidak terlalu buruk, tapi hei – jangan sampai Anda mencobanya.

– Mereka juga meminum darah mereka
Bagi yang perutnya lemah, latihannya mungkin akan sulit menelan (ba dum cha!). Tetapi orang-orang baik di Roma kuno adalah jenis yang aneh. Siapakah kita untuk mempertanyakan pengetahuan para dokter Romawi? Pada saat itu, meminum darah prajurit serba bisa seperti gladiator dipercaya dapat membantu mengatasi impotensi dan kemandulan.

Jika itu tidak cukup mendorong muntah, beberapa percaya bahwa memakan hati gladiator mati juga membantu epilepsi (yang kami kira adalah masalah besar saat itu?), sebuah praktik yang berasal dari Etruscan (provinsi utara Roma, AKA Tuscany) upacara pemakaman. Meskipun dipengaruhi secara agama, praktik tersebut tidak lagi populer dengan munculnya Republik Romawi.

– Pakaian ungu yang sedang tren dan royal
Ada alasan mengapa ungu dikenal sebagai warna bangsawan. Dulu sangat langka dan sulit diekstraksi, yang membuatnya mahal untuk dimiliki. Bangsa Romawi kuno menemukan warna itu ketika kekaisaran mencaplok wilayah timur di Lebanon dan Yerusalem modern. Itu di kota Tirus Fenisia kuno, tempat kelahiran dan pusat perdagangan ungu Tyrain.

Itu terbuat dari spesies siput yang dikenal sebagai Bolinus brandaris. Pewarna itu sangat langka sehingga menjadi sepadan dengan emasnya. Butuh sekitar 250.000 moluska untuk membuat hanya satu ons pewarna. Namun, hasilnya sepadan dengan menunggu. Warnanya tahan lama dan menciptakan rona yang baru dan eksklusif. Tidak semua orang bisa memiliki warna.

– Ungu Tyrian hanya milik orang kaya (lanjutan)
Untuk memiliki segulung wol ungu akan menghabiskan biaya yang diperoleh rata-rata warga negara dalam setahun. Karena kelangkaan dan harganya, itu hanya dapat diakses dan dipakai oleh orang kaya. Itu juga dipakai oleh para mistikus, yang menyukai bahwa itu menyerupai darah beku (ada apa dengan orang Romawi kuno dan darah?) yang mereka yakini membawa sifat-sifat ilahi.

Warnanya menghilang untuk beberapa saat setelah jatuhnya Kekaisaran Bizantium. Itu tidak tersedia lagi sampai tahun 1850-an ketika seorang mahasiswa canggung secara tidak sengaja menemukan koktail kimia yang dapat membuat warna secara sintetis. Dengan demikian, lahirnya pewarna sintetis, itulah sebabnya ungu tidak lebih mahal dari warna lain saat ini.

Baca Juga : Hal Gila Berupa Praktik Seksual Yang Ada Di Zaman Romawi Kuno

– Kaisar Caligula ingin kudanya menjadi konsul
Kekaisaran Romawi memiliki banyak kaisar gila, salah satunya adalah Caligula yang terkenal. Dia memiliki reputasi sebagai salah satu penguasa yang paling tidak stabil secara mental di dunia Romawi kuno. Bahkan ada laporan tentang kaisar yang membunuh anggota keluarganya sendiri dan mengeksekusi siapa saja yang berani menentangnya. Ia juga dikenal suka berbicara terbuka dengan bulan.

Tapi mungkin yang paling dikenalnya adalah memilih kuda favoritnya, Incitatus, sebagai penasihat. Apakah ini benar-benar terjadi atau tidak tetap menjadi bahan perdebatan — kabarnya ditulis sekitar satu dekade yang solid setelah kematiannya. Desas-desus adalah bahwa dia menunjuk kudanya sebagai penasihat karena dia merasa seekor binatang bisa melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada Senat. Membakar!

– Orang Romawi mengira orang Kristen adalah kanibal
Kekristenan berkembang pesat pada masa pemerintahan Kaisar Tiberius. Para cendekiawan percaya bahwa Kekristenan menyebar luas dengan ajaran Yesus dari Nazaret, yang meninggal melalui penyaliban antara tahun 30-33 M. Menjadi seorang Kristen pada masa pemerintahan Kekaisaran Romawi berarti hukuman mati. Orang Kristen percaya hanya pada satu tuhan, sedangkan Roma adalah masyarakat politeistik.

Penganiayaan terhadap orang Kristen terjadi sebagian besar karena kepercayaan mereka menolak dewa-dewa Romawi, termasuk kaisar mereka (kaisar mengira mereka adalah dewa-dewa yang berinkarnasi). Akibatnya, orang Kristen menolak untuk membuat korban yang diwajibkan. Untuk menjelekkan praktisi dan iman Kristen secara keseluruhan, Kekaisaran Romawi melakukan sesuatu yang jahat.

– Orang Romawi mengira orang Kristen adalah kanibal
Untuk mencegah kekaisaran memasuki agama Kristen atau mengasihani pengikutnya, para pemimpin Romawi secara aktif memfitnah orang Kristen dengan menyebarkan desas-desus, salah satunya mengklaim orang Kristen adalah kanibal. Apa? Dalam Perjanjian Baru Alkitab, Yesus memecahkan roti dan berbagi anggur dengan murid-muridnya dalam apa yang dikenal sebagai “Perjamuan Terakhir.” Roti melambangkan tubuh Kristus dan anggur melambangkan darah-Nya.

Warga Roma kuno mengambil ritual ini secara harfiah dan mencela praktik Kristen. Karena stigmatisasi iman mereka dan penganiayaan orang-orang yang mempraktikkannya, orang-orang Kristen sering menjadi kambing hitam atas bencana, seperti Kebakaran Besar Roma pada tahun 64 M.

– Nero adalah Kaisar terburuk dalam sejarah Romawi Kuno
Berbicara tentang Api Besar Roma, Nero adalah salah satu kaisar terburuk dalam sejarah Romawi. Kaisar Caligula mungkin agak aneh dan gila, tapi Nero? Dia adalah jenis pemimpin yang buruk yang sama sekali berbeda. Pertama, dia tidak menolak korupsi dan pembunuhan. Dia tidak hanya diduga membunuh istri pertamanya, tetapi juga istri keduanya, saudara tirinya, dan yang paling pasti ibunya, Agrippina the Younger.

Namun, Nero tidak selalu orang jahat. Lima tahun pertamanya sebagai kaisar sangat sukses dan dia dianggap sebagai kaisar yang murah hati dan baik hati…yaitu, sampai ketidakstabilan ekonomi meningkat dan kerusuhan pecah. Namun popularitasnya menurun ketika dia memutuskan untuk menginvestasikan waktunya untuk membangun infrastruktur yang mahal di kota daripada mengatasi perselisihan yang melanda warga kekaisaran Romawi.

– Nero adalah Kaisar terburuk dalam sejarah Romawi Kuno
Berbicara tentang Api Besar Roma, Nero adalah salah satu kaisar terburuk dalam sejarah Romawi. Kaisar Caligula mungkin agak aneh dan gila, tapi Nero? Dia adalah jenis pemimpin yang buruk yang sama sekali berbeda. Pertama, dia tidak menolak korupsi dan pembunuhan. Dia tidak hanya diduga membunuh istri pertamanya, tetapi juga istri keduanya, saudara tirinya, dan yang paling pasti ibunya, Agrippina the Younger.

Namun, Nero tidak selalu orang jahat. Lima tahun pertamanya sebagai kaisar sangat sukses dan dia dianggap sebagai kaisar yang murah hati dan baik hati…yaitu, sampai ketidakstabilan ekonomi meningkat dan kerusuhan pecah. Namun popularitasnya menurun ketika dia memutuskan untuk menginvestasikan waktunya untuk membangun infrastruktur yang mahal di kota daripada mengatasi perselisihan yang melanda warga kekaisaran Romawi.

– Kamar mandi adalah barang publik
Roma terkenal dengan banyak pencapaian arsitektur, salah satunya adalah sistem saluran pembuangan mereka. Meskipun peradaban Romawi kuno menemukan cara yang cerdik untuk menjaga kota mereka tetap bersih, itu tidak sempurna. Pertama, tidak ada privasi di atas takhta emas. Itu adalah ruang publik di mana ada bangku dengan lubang intip terbuka dan warga duduk untuk melakukan — ahem — bisnis mereka.

Mereka bahkan melakukan percakapan yang bijaksana dengan tetangga mereka saat mereka melakukannya. Meskipun toilet umum membantu menjaga kota tetap bersih dari sampah, proses pembersihan pribadi tidak begitu higienis. Mereka harus berbagi spons… dan tidak, mereka tidak membersihkannya.

– Kamar mandi adalah barang publik
Pergi ke kamar mandi di mana tetangga Anda dapat melihat Anda melakukannya adalah satu hal. Tapi, berbagi “perlengkapan mandi” adalah hal lain. Tidak terlalu masuk ke dalam rumput liar dengan detailnya, tetapi cara orang Romawi menyelesaikan bisnis mereka adalah dengan menjangkau tempat sampah berisi air di mana tongkat dengan spons di ujungnya ditempatkan. Seorang warga akan mengambil satu, membersihkan sesuai kebutuhan, dan mengembalikannya ke area yang ditentukan.

Pada saat itu, orang Romawi kuno tidak tahu apa-apa tentang mikroba dan bahayanya bagi tubuh manusia. Faktanya, sistem pengelolaan sampah mereka tidak sesempurna itu. Membersihkan sampah adalah satu hal, tetapi merawatnya adalah hal lain. Meskipun efektif, sistem pengelolaan limbah mereka belum sempurna dibandingkan dengan sistem saat ini.

Related Post