Colosseum Menunjukkan Kebangkitan Romawi – Pembangunan Colosseum dimulai pada 72 M pada masa pemerintahan Vespasianus di situs yang dulunya adalah danau dan taman Rumah Emas Kaisar Nero . Ini dikeringkan dan sebagai tindakan pencegahan terhadap potensi kerusakan gempa, fondasi beton sedalam enam meter diletakkan. Bangunan itu merupakan bagian dari program konstruksi yang lebih luas yang dimulai oleh Kaisar Vespasianus untuk mengembalikan Roma ke kejayaannya sebelum kekacauan perang saudara baru-baru ini . Seperti yang diklaim Vespasianus pada koinnya dengan tulisan Roma bangkit kembali , gedung-gedung baru — Kuil Perdamaian, Tempat Suci Claudius dan Colosseum— akan menunjukkan kepada dunia bahwa Roma yang ‘bangkit kembali’ masih menjadi pusat dunia kuno.

Colosseum Menunjukkan Kebangkitan Romawi

roman-colosseum.info – Flavian Amphitheatre (atau Amphiteatrum Flavium seperti yang dikenal orang Romawi) dibuka untuk bisnis pada tahun 80 M pada masa pemerintahan Titus, putra tertua Vespasianus, dengan gladiator seratus hari yang spektakuler dan akhirnya selesai pada masa pemerintahan putra lainnya, Domitianus. Bangunan yang sudah jadi tidak seperti yang terlihat sebelumnya dan terletak di antara lembah luas yang menghubungkan perbukitan Esquiline, Palatine, dan Caelian, itu mendominasi kota . Bangunan terbesar dari jenisnya, ia memiliki fitur berikut:

  • empat cerita.
  • ketinggian 45 meter (150 kaki).
  • lebar 189 x 156 meter.
  • arena oval berukuran 87,5 m kali 54,8 m.
  • tenda kanvas beratap.
  • kapasitas 50.000 penonton.

The teater itu terutama dibangun dari batu kapur lokal digali dengan internal menghubungkan dinding lateral batu bata, beton dan batu vulkanik (tufa). Kubah dibangun dari batu apung yang lebih ringan. Ukuran teater yang tipis adalah kemungkinan asal usul nama populer Colosseo , namun, asal yang lebih mungkin mungkin sebagai referensi ke patung perunggu Nero yang disepuh emas yang diubah menjadi menyerupai dewa matahari dan yang berdiri di luar. teater sampai abad ke-4 Masehi.

Arsitektur

Teater itu spektakuler bahkan dari luar dengan arkade terbuka yang monumental di masing-masing dari tiga lantai pertama yang menghadirkan lengkungan penuh patung. Lantai pertama membawa kolom Doric, Ionic kedua dan Corinthian tingkat ketiga. Lantai atas memiliki pilaster Korintus dan jendela persegi panjang kecil. Ada tidak kurang dari delapan puluh pintu masuk, tujuh puluh enam di antaranya diberi nomor dan tiket dijual untuk masing-masing pintu masuk. Dua pintu masuk digunakan untuk gladiator, salah satunya dikenal sebagai Porta Libitina (dewi kematian Romawi ) dan merupakan pintu di mana orang mati dikeluarkan dari arena. Pintu lainnya adalah Porta Sanivivaria di mana para pemenang dan mereka yang diizinkan untuk bertahan dalam kontes meninggalkan arena. Dua pintu terakhir disediakan khusus untuk digunakan Kaisar.

Di dalam, teater pasti lebih mengesankan ketika tiga tingkat kursi diisi oleh semua bagian dari populasi. Mengelilingi arena adalah teras marmer lebar ( podium ) yang dilindungi oleh dinding di mana terdapat kursi atau kotak sisi ring yang bergengsi dari mana Kaisar dan pejabat tinggi lainnya akan menonton acara tersebut. Di atas platform atap ini, pelaut dipekerjakan untuk mengelola tenda besar ( velarium) yang melindungi penonton dari hujan atau memberikan keteduhan pada hari yang panas. Tingkat kursi yang berbeda diakses melalui tangga lebar dengan setiap pendaratan dan kursi diberi nomor. Kapasitas total untuk Colosseum adalah sekitar 45.000 duduk dan 5.000 penonton berdiri. Salah satu penggambaran tertua Colosseum muncul pada koin Titus dan menunjukkan tiga tingkatan, patung di lengkungan luar atas dan air mancur kolom besar – Meta Sudans – yang berdiri di dekatnya.

Adegan dari semua aksi —lantai arena yang diampelas — juga menarik perhatian. Itu sering ditata dengan batu dan pohon menyerupai lokasi eksotis selama pementasan perburuan hewan liar ( venatiories ). Ada juga mekanisme pengangkatan bawah tanah yang memungkinkan masuknya hewan liar secara tiba-tiba ke dalam persidangan. Pada beberapa kesempatan, terutama rangkaian pertunjukan pembuka, arena dibanjiri untuk menjadi tuan rumah pertempuran laut tiruan. Di bawah lantai arena (dan terlihat oleh pengunjung modern) ada labirin ruang kompartemen kecil, koridor, dan kandang hewan.

Game & Pertunjukan

Meskipun secara historis terkait dengan permainan Etruscan sebelumnya yang menekankan ritual kematian, pertunjukan di arena Romawi dirancang hanya untuk menghibur, namun, mereka juga menunjukkan kekayaan dan kemurahan hati Kaisar dan memberikan kesempatan bagi orang biasa untuk benar-benar melihat penguasa mereka. secara pribadi. Kaisar biasanya hadir, bahkan ketika mereka tidak memiliki selera khusus untuk peristiwa seperti Marcus Aurelius . Titus dan Claudius terkenal karena meneriaki para gladiator dan anggota lain dari kerumunan dan Commodusdirinya tampil di arena ratusan kali. Namun, salah satu sisa tradisi Etruscan sebelumnya berlanjut, dengan kehadiran pelayan yang tugasnya menghabisi gladiator yang jatuh dengan pukulan di dahi. Petugas ini mengenakan kostum mitos Charon (menteri Takdir Etruria) atau Hermes , dewa pembawa pesan yang menemani orang mati ke dunia bawah. Kehadiran Perawan Vestal, Pontifex Maximus dan Kaisar ilahi juga menambahkan elemen pseudo-religius tertentu ke dalam prosesi, setidaknya di Roma.

Namun, olahraga berdarah dan kematian adalah tujuan sebenarnya dari pertunjukan spektakuler dan seluruh profesi muncul untuk memenuhi kebutuhan hiburan besar-besaran penduduk – misalnya di bawah Claudius ada 93 pertandingan setahun. Tontonan sering berlangsung dari fajar hingga malam dan para gladiator biasanya memulai pertunjukan dengan prosesi kereta yang disertai dengan terompet dan bahkan organ hidrolik dan kemudian turun dan mengelilingi arena, masing-masing memberi hormat kepada kaisar dengan kalimat terkenal: Ave, imperator, morituri salam kenal! (Salam, Kaisar, mereka yang akan mati memberi hormat!).

Komik atau duel fantasi sering memulai acara pertempuran hari itu, ini biasanya terjadi antara wanita, kurcaci atau orang cacat menggunakan senjata kayu. Olahraga darah berikut antara berbagai kelas gladiator termasuk senjata seperti pedang, tombak, trisula, dan jaring dan juga bisa melibatkan pejuang wanita. Berikutnya adalah perburuan binatang dengan bestiarii — pembunuh binatang buas profesional. Hewan-hewan tidak memiliki kesempatan dalam kontes ini dan paling sering dibunuh dari jarak jauh menggunakan tombak atau panah. Ada hewan berbahaya seperti singa, harimau, beruang, gajah, macan tutul, kuda nil, dan banteng, tetapi ada juga acara dengan hewan yang tidak berdaya seperti rusa, burung unta, jerapah, dan bahkan paus. Ratusan, bahkan terkadang ribuan hewan, disembelih dalam satu hari dan seringkali kebrutalan sengaja dilakukan untuk mencapai tujuan.crudeliter — jumlah kekejaman yang benar.

Di bawah Domitianus, drama juga diadakan di Colosseum tetapi dengan realisme yang haus darah seperti menggunakan tahanan yang dihukum untuk dieksekusi, Hercules asli dibakar di atas tumpukan kayu pemakaman dan dalam peran Laureolus, seorang tahanan sebenarnya disalibkan. Colosseum juga merupakan tempat terjadinya banyak eksekusi selama jeda waktu makan siang (ketika mayoritas penonton pergi makan siang), khususnya pembunuhan para martir Kristen. Dipandang sebagai tantangan yang tidak dapat diterima terhadap otoritas Roma Pagan dan keilahian Kaisar, orang-orang Kristen dilemparkan ke singa, ditembak jatuh dengan panah, dipanggang hidup-hidup dan dibunuh dengan berbagai cara inventif yang kejam.

Sejarah Selanjutnya

Pada tahun 404 M, dengan perubahan zaman dan selera, permainan di Colosseum akhirnya dihapuskan oleh Kaisar Honorius, meskipun penjahat yang dihukum masih dipaksa untuk melawan hewan liar selama satu abad berikutnya. Bangunan itu sendiri akan menghadapi masa depan kotak-kotak, meskipun bernasib lebih baik daripada banyak bangunan kekaisaran lainnya selama penurunan Kekaisaran. Rusak oleh gempa bumi pada tahun 422 M, itu diperbaiki oleh kaisar Theodosius II dan Valentinian III. Perbaikan juga dilakukan pada tahun 467, 472 dan 508 M. Tempat tersebut terus digunakan untuk pertandingan gulat dan perburuan hewan hingga abad ke-6 M tetapi bangunan tersebut mulai menunjukkan tanda-tanda diabaikan dan rumput dibiarkan tumbuh di arena. Pada abad ke-12 M menjadi benteng keluarga Frangipani dan Annibaldi. Gempa bumi besar tahun 1231 M menyebabkan runtuhnya fasad barat daya dan Colosseum menjadi sumber bahan bangunan yang sangat banyak – batu dan tiang disingkirkan, klem besi yang menahan balok dicuri dan patung dilebur untuk kapur. Memang, Paus AlexanderVI sebenarnya menyewa Colosseum sebagai tambang. Meskipun runtuh, tempat itu masih digunakan untuk prosesi keagamaan dan permainan sesekali selama abad ke-15 Masehi.

Dari periode Renaisans, baik seniman dan arsitek seperti Michelangelo dan kemudian turis dalam Tur Besar mereka menaruh minat baru pada arsitektur Romawidan reruntuhan. Akibatnya, pada tahun 1744 M Paus Benediktus XIV melarang pemindahan batu lebih lanjut dari Colosseum dan menguduskannya untuk mengenang para martir Kristen yang telah kehilangan nyawa di sana. Namun, ini tidak menghentikan penduduk setempat menggunakannya sebagai kandang hewan dan pengabaiannya tercermin dalam karya aneh Richard Deakin yang pada tahun 1844 M membuat katalog lebih dari 420 varietas tanaman yang tumbuh subur di reruntuhan, beberapa langka dan bahkan unik secara lokal — mungkin berasal dari makanan yang diberikan kepada hewan-hewan eksotis selama berabad-abad sebelumnya. Namun, pada abad ke-19 M, mulai melihat nasib amfiteater yang dulunya besar itu membaik. Otoritas Kepausan berusaha untuk memulihkan bagian-bagian bangunan, terutama ujung timur dan barat, dengan yang terakhir didukung oleh penopang besar. Akhirnya,

Bibliografi : Masi, S. Roma & Vatikan. Bonechi, Roma, 1989.Oleson, JP The Oxford Handbook of Engineering and Technology in the Classical World. Oxford University Press, AS, 2009.

Quenell, P. Colosseum. Divisi Buku Newsweek, New York, 1971

Terjemahan : Kami ingin orang-orang di seluruh dunia belajar tentang sejarah. Bantu kami dan terjemahkan definisi ini ke dalam bahasa lain! Sejauh ini, kami telah menerjemahkannya ke: Prancis

Baca Juga : Informasi Tentang Sejarah Dan Rahasia Colosseum

Signifikansi dalam Kekristenan

Orang Kristen umumnya menganggap Colosseum  sebagai tempat kemartiran banyak orang percaya selama penganiayaan orang Kristen di Kekaisaran Romawi, sebagaimana dibuktikan oleh sejarah dan tradisi gereja. Sarjana lain, di sisi lain,  percaya bahwa sebagian besar martir terjadi di tempat lain di Roma selain Colosseum, karena tidak ada catatan fisik atau sejarah yang masih ada. Para sarjana ini berkata, “Beberapa orang Kristen dieksekusi sebagai penjahat biasa di Colosseum. Meskipun dosa mereka adalah menolak untuk menghormati dewa-dewa Romawi, sebagian besar martir Kristen dari gereja mula-mula dieksekusi karena iman mereka pada Circus Maximus. Menurut Irenaeus (meninggal ± 202), Ignatius dari Antiokhia adalah A.D. Itu diumpankan ke singa di Roma sekitar  107 M, dan meskipun Irenaeus tidak mengatakan apa-apa tentang apa yang terjadi di Colosseum, itu secara tradisional dianggap sebagai tempat.

 Selama Abad Pertengahan, Colosseum tidak dianggap sebagai monumen, tetapi apa yang oleh beberapa sumber modern disebut sebagai “tambang”. Fakta ini digunakan untuk mendukung gagasan bahwa Colosseum tidak dianggap sebagai tempat perlindungan pada saat situs yang terkait dengan para martir sangat dihormati. Itu tidak termasuk dalam rencana perjalanan  untuk  peziarah atau karya seperti  Mirabilia Urbis Romae (Keajaiban Kota Roma) abad ke-12, yang mengklaim bahwa Circus of Flaminia, bukan Colosseum, adalah tempat kemartiran. Itu dihuni oleh ordo agama Kristen, tetapi untuk beberapa alasan agama tidak diketahui.

Paus Pius V (1566-1572), mengklaim bahwa Colosseum direndam dalam darah seorang martir, menyarankan para peziarah untuk mengumpulkan pasir untuk artefak dari arena Colosseum, meskipun beberapa orang sezamannya dikatakan tidak memiliki keyakinan ini. [60] Seabad kemudian, Fioravante Martinelli, dalam bukunya tahun 1653 Roma ex etnika sacra, mencantumkan Colosseum di urutan teratas daftar tempat suci para martir. Buku Martinelli mempengaruhi opini publik. Bertahun-tahun kemudian, sebagai tanggapan atas usulan Kardinal Altieri  untuk mengubah Colosseum menjadi arena adu banteng, Carlo Tomasi menerbitkan sebuah pamflet yang memprotes apa yang dilihatnya sebagai penghujatan. Karena kontroversi yang dihasilkan, Paus Clement X menutup arkade luar Colosseum dan menyatakannya sebagai tempat perlindungan.

 Atas desakan St. Louis, Leonardo dari Port Maurice, Paus Benediktus XIV (1740-1758), melarang penggalian Colosseum dan mendirikan stasiun penyaliban di sekitar arena dan mempertahankannya sampai Februari 1874. Sebelum kematiannya pada tahun 1783, Benedict Joseph Lavre menghabiskan tahun berikutnya filantropi di dalam tembok Colosseum. Beberapa paus abad ke-19 mendanai renovasi dan  restorasi  Colosseum, yang memelihara hubungan Kristen dengan Colosseum hingga hari ini. sore. Di Colosseum ada salib Kristen  dengan tablet yang berbunyi: Sebuah amfiteater yang didedikasikan untuk kemenangan, hiburan dan pemujaan dewa-dewa kafir yang fasik sekarang didedikasikan untuk penderitaan para martir yang dibersihkan dari takhayul yang tidak suci.

Related Post