Penemuan Romawi Kuno Yang Masih Digunakan Hingga Saat Ini – Kekaisaran Romawi Kuno adalah salah satu kekaisaran terbesar dan terlama dalam sejarah kuno. Itu juga salah satu yang paling berpengaruh seperti Filsafat Romawi, teknologi, arsitektur, seni, dan sastra berperan penting dalam membentuk dunia modern. Pada puncaknya, Kekaisaran Romawi adalah peradaban terbesar di Barat, sebagian besar berkat inovasi dan penemuan yang mendorong pertumbuhannya yang luar biasa. Di bawah ini adalah beberapa penemuan yang sangat penting bagi perkembangan kekaisaran, dan yang terus digunakan dalam beberapa bentuk atau lainnya hingga saat ini.

Penemuan Romawi Kuno Yang Masih Digunakan Hingga Saat Ini

Lengkungan

roman-colosseum – Lengkungan arsitektur mungkin ditemukan oleh peradaban Etruria, peradaban Italia kuno yang akhirnya berasimilasi dengan Kekaisaran Romawi. Namun, orang Romawilah yang mengasah penggunaan struktur ini dan menyempurnakannya menjadi bentuk yang kita lihat sekarang. Penggunaan lengkungan, yang merupakan pokok bangunan Romawi kuno, dianggap oleh para sejarawan dan arsitek telah meletakkan dasar arsitektur modern. Mereka mengizinkan orang Romawi untuk membangun gedung-gedung besar tanpa menggunakan pilar, memungkinkan mereka memperluas kerajaan mereka dengan lebih cepat dan efisien. Mereka juga berguna untuk keserbagunaannya, karena dapat digunakan dalam struktur yang berbeda seperti kubah, saluran air, kuil, dan gapura kemenangan seremonial.

Koran

Julius Cesar memerintahkan pembentukan Acta diurnal, sebuah buletin harian pemerintah yang ditulis tangan yang diterbitkan dan dipasang untuk dibaca publik. Acta diurnal memberi tahu warga tentang berita dan bisnis resmi, serta pernikahan, persidangan, politik, dan urusan militer. Meskipun buletin hanya sepanjang satu halaman, itu merupakan sumber informasi penting bagi warga yang tidak memiliki cara lain untuk tetap mendapat informasi. Sejak saat itu, surat kabar baik pemerintah maupun swasta terus menjadi sumber berita utama bagi masyarakat.

Layanan Pos

Cursus publicus dari Kekaisaran Romawi adalah salah satu sistem pos pertama di dunia yang didirikan dalam sejarah. Itu adalah sistem yang dibuat oleh Kaisar Augustus pada 20 SM untuk mengirimkan surat untuk korespondensi resmi dan pemerintah, termasuk pajak dan laporan intelijen. Proses pengiriman surat berkembang seiring waktu. Pada awalnya, pekerja pos akan meneruskan surat dari satu orang ke orang lain, tetapi sistem diubah untuk memungkinkan satu orang mengirimkan pesan dari awal hingga akhir, memungkinkan penerima surat untuk menanyai mereka untuk informasi lebih lanjut.

Layanan pos ada selama sekitar 300 tahun, dan didukung oleh personel pengiriman yang menunggang kuda dan lembu. Hanya satu peta yang bertahan yang mengungkapkan sejauh mana jangkauan sistem. Tabula Peutingeriana¬ł yang dapat dilihat di Perpustakaan Nasional Austria, menunjukkan lebih dari 500 kota Romawi sebagai lokasi pengiriman. Saat ini, layanan pos nasional, seperti Layanan Pos Amerika Serikat dan Royal Mail, merupakan layanan standar di sebagian besar negara di dunia.

Baca Juga : Colosseum Mengadakan Pertunjukan Selama Lebih dari Dua Ribu Tahun

Kalender Julian

Kalender Julian adalah sistem penanggalan yang dibuat oleh Julius Cesar dan ditetapkan sebagai Kalender Romawi. Sebelum inovasi Cesar, kalender Romawi didasarkan pada siklus bulan, dan harus dikoreksi setiap beberapa tahun oleh sekelompok paus, atau pendeta Romawi. Hal ini menyebabkan inkonsistensi dan inefisiensi yang parah di seluruh kekaisaran, dengan orang-orang yang tidak mengetahui tanggal atau dengan provinsi yang berbeda berjalan di zona waktu yang berbeda. Pengenalan kalender Julian menstandarkan penanggalan di seluruh Kekaisaran Romawi, dan memasukkan tahun kabisat untuk memperbaiki ketidakselarasan musiman. Kalender Julian digunakan di sebagian besar Eropa Kristen dan beberapa bagian Amerika hingga sekitar abad ke-16 , ketika dunia perlahan mulai beralih ke Kalender Gregorian. Kalender Gregorian adalah yang paling banyak digunakan saat ini, dan diawetkan banyak elemen dari Kalender Julian, sedikit mempersingkat tahun untuk membuatnya lebih akurat.

Perencanaan Kota

Jalan, tentu saja, tidak ditemukan oleh orang Romawi kuno. Namun, orang Romawilah yang menghubungkan sudut-sudut terpencil k ekaisaran dalam jaringan jalan, jaringan, dan pusat-pusat sipil yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kecenderungan Romawi untuk perencanaan kota dan infrastruktur memastikan kelancaran arus pasukan, barang, dan informasi. Sistem jalan Romawi terdiri dari hierarki jalan utama (agak mirip jalan raya) yang menghubungkan kota-kota jauh dilengkapi dengan jalan sekunder yang menghubungkan kota dan desa. Jalan-jalan dirancang dengan tujuan untuk memudahkan menghubungkan ibu kota ke seluruh kekaisaran, oleh karena itu muncul ungkapan “Semua jalan menuju Roma”. Saat ini, banyak jalan raya Eropa dan jaringan perkotaan meniru atau merupakan penerus langsung dari inovasi Romawi.

Saluran Air

Peradaban sebelumnya memanfaatkan kanal dan saluran sederhana untuk kebutuhan air mereka, tetapi saluran air pertama dibangun oleh orang Romawi sekitar 312 SM. Saluran air adalah struktur besar yang dirancang untuk mengangkut air dalam jumlah besar dari satu kota ke kota lain, terutama melewati lembah dan jurang yang besar. Saluran air Romawi memasok air ke sejumlah besar kota Romawi, dan digunakan untuk mengangkut air untuk irigasi, minum, dan yang terpenting sanitasi. Bangsa Romawi terkenal dengan pemandian umum mereka, ratusan di antaranya disuplai oleh saluran air. Saluran air Romawi hampir tidak berubah selama ratusan tahun. Sementara saluran air modern telah sangat ditingkatkan, mereka masih mengandalkan prinsip dasar yang sama yang digunakan ribuan tahun yang lalu. Bahkan, beberapa saluran air Romawi kuno masih berfungsi sampai sekarang, seperti Aqua Virgo di Roma.

Angka Romawi

Seperti yang mungkin Anda ketahui, angka Romawi adalah penemuan awal Kekaisaran Romawi. Simbol yang saat ini terlihat pada jam dan judul adalah dasar dari sistem penghitungan yang standar di sejumlah besar lahan. Motivasi di balik penciptaan mereka adalah untuk menetapkan sistem matematika standar yang dapat dengan mudah diadopsi dan diajarkan kepada orang lain. Sistem baru ini memberikan keserbagunaan yang dibutuhkan orang Romawi untuk melakukan perdagangan dan komunikasi secara efisien.

Sedihnya (setidaknya untuk orang Romawi) angka Romawi tidak dibuat untuk bertahan lama, dan sistem mereka terbukti terlalu cacat untuk dibawa ke dunia modern. Misalnya, orang Romawi tidak memiliki simbol nol dan tidak dapat menyatakan pecahan. Oleh karena itu, sebagian besar Eropa Kristen beralih ke angka Arab, yang tetap dominan di sebagian besar bahasa Barat yang digunakan saat ini. Penemuan orang Romawi adalah bukti nyata semangat inovasi dan pengembangan yang membawa mereka ke tampuk kekuasaan. Ke mana pun Anda memandang, sisa-sisa kekaisaran Romawi tetap ada dalam kesadaran budaya kita.

Related Post